"Ingin sedikit bebagi dalam kesendirian,dalam keramaian,dalam kemalasan,dalam cinta,dalam bahagia,dan pada batas terdalam rasa yang ku miliki untuk NYA...andai bibir tak lagi berbicara..mungkin ini yang tersisa"

19 July 2011

untuk angin yang berbisik pada jam 3 pagi

Mengangkat kepala ke atas langit aku melihat ada senyum Tuhan di antara beribu kepak sayap-sayap malaikat menyentuh bulu mataku. Bantu aku untuk berdiri jgn tinggalkan aku begitu dingin kerana aku sudah tidak bisa untuk mengatakan, bagaimana sakit meninggalkan kau di sana terkubur di dalam batu.


yeah makam yang kau sendiri bina.

8 comments:

penjajah minda said...

makam yang terbina sekian lama
menitiskan air mata kerinduan
sesakan dada makin menyeksa
tutup mata tak bererti buta
cuma tak tersampai hati melihat
masa yang terbuang oleh keringat
saat ini masih berpegang pada yang satu
ingat banyak-banyak kali ceritaku

maaf menyemakkan ruang komen kau.tetiba ingin meluah rasa.=)

delarocha said...

tabahkan hati untuk bangun semula

monologtinism said...

sayap dari Tuhan yang memberi kekuatan
semoga kuat untuk lalui masa hadapan dengan mengambil iktibar dari masa lalu

Dya Zai said...

bersabar sayang, semua ada untuk kamu.

betty said...

penjajah minda
rasa yg tidak akn pernah aku buang.yeah rasa rindu

delarocha
thnks kerna selalu hadir disini
aku baik2 saja

monologtinism
masa lalu yg telah lama menawari aku. ah susah

Afiq Ah said...

aku rasa kesakitan itu

kerna aku mengalaminya

aku ada untuk kau
kau ada untuk aku

kita sama-sama ada untuk kita

ghost writer said...

anggap saja dia sudah mati.

Pena Marhaen said...

jangan pernah merasa :kosong".


dan jangan pernah rasa kehilangan kerana itu pilihannnya sendiri.


biarkan bersemadi.